Belajar Bisnes Dari Seorang Kanak-Kanak

0
259

Orang dewasa sepatutnya memahami erti dunia kanak-kanak agar dapat menghasilkan banyak idea. Tidak percaya? Kisah dua orang kanak-kanak ini, Toby Little (5 tahun) dan Dylan Siegel (7 tahun) yang pernah menggemparkan dunia maya kerana aksi mereka.

toby-dylan

Kisah pertama adalah Toby. Dia menulis sepucuk surat kepada 200 penduduk di dunia dari pelbagai negara. Berikut adalah salah satu petikan suratnya;

“Hi, nama saya Toby dan saya berumur 5 tahun. Saya ingin mengetahui banyak perkara tentang dunia, jadi saya menulis kepada seseorang di setiap negara di dunia, dan berharap mendapatkan balasannya. Ini sangat sukar, tetapi ramai yang membantu saya, terima kasih! Saya ingin tahu tentang kehidupan orang lain, apa makanan yang mereka makan, dan bagaimana kehidupan di sekolah.”

Dari jumlah 200 surat, Toby dikatakan mendapat 70 balasan. Dia kemudian mengetahui bahawa beberapa negara mengalami masa yang sukar, tidak seperti di tempat tinggalnya di Sheffield, England. Hal itu lalu menggerakkan hatinya untuk mengumpulkan wang melalui laman web Just Giving. Dia berjaya mengumpulkan wang hingga sebanyak US$ 2, 400.

Lain kisahnya dengan Dylan. Walaupun baru berusia 7 tahun, dia berfikiran kreatif dan mempunyai inisiatif untuk mengarang sebuah buku berjudul “Chocolate Bar”. Ajaibnya, buku tersebut ternyata laris, dan Dylan berjaya mendapatkan wang lebih dari US$ 400, 000. ABC News sempat membuat liputan berita tersebut merasa kagum dengan frasa yang digunakan. Bukan sahaja demikian, Dylan dikatakan memberi inspirasi, kerana penjualan buku Chocolate Bar didedikasikan untuk temannya yang menderita penyakit hati.

Itu hanya dua daripada berbagai kisah kanak-kanak yang perlu dicontohi. Dengan mendalami kisah tersebut, anda mempelajari 3 perkara penting yang boleh diaplikasikan.

 

1. Banyak idea besar muncul dari hal kecil

idea

Sebagai contohnya fenomena ‘bertentangan’ yang sering dialami oleh kebanyakan orang. Misalnya ketika diminta untuk memberikan idea besar, ramai yang menjadi runsing dan tidak tahu apa yang harus dikatakan.

Manakala banyak idea sederhana yang kerap diremehkan. Kedua kanak-kanak di atas mengajar kita bahawa sekecil atau sesederhana mana pun hal yang anda lakukan, akan selalu ada ruang untuk mengembangkannya.

 

2. Mulakan dengan niat yang baik

Beberapa projek selalu menekankan hal–hal yang bersifat menekankan ‘keuntungan peribadi’, misalnya untuk menambah jumlah penjualan, meningkatkan kesedaran, menambah jumlah page views, atau meraih sebanyak mungkin pelanggan.

Kisah Toby dan Dylan membuka mata kita akan bagaimana niat baik akan menyentuh hati orang lain untuk terlibat dengan sukarela.

 

3. Hidup di dunia jenama anda sendiri

jenama

Kadangkala pengusaha bisnes melakukan kesalahan kerana terlalu memerhatikan pesaingnya. Hasilnya, jenamanya terikut-ikut dengan dunia pesaing tersebut, dan membuatkannya kehilangan identiti yang sebenarnya. Padahal, walaupun anda berada dalam bidang bisnes yang sama, dunia setiap industri adalah berbeza.

Cuba amati lagi kisah surat dari Toby kepada dunia dan buku “Chocolate Bar” karya Dylan. Jika mereka berdua adalah jenama, apakah yang menjadikan mereka berjaya?

Ini kerana kedua-duanya memiliki tujuan yang jelas, falsafah yang tegar, pendekatan yang unik, serta mereka menjalankannya dengan cara dan gaya dunia mereka (dunia kanak-kanak).