Kisah Tukang Sapu Yang Kaya Raya

0
738

Ketika sudah berjaya, rasanya tiada sesiapa yang mahu mengulangi kembali waktu-waktu “susah”. Menikmati kejayaan dan harta benda tentu lebih indah berbanding bermandi peluh di bawah panas matahari. Tetapi lain halnya dengan Yu Youzhen, seorang jutawan yang sehari-hari bekerja menjadi tukang sapu di Kota Wuhan, China.

Siapakah Yu Youzhen?

Wanita berumur 53 tahun itu seorang pekerja rajin yang setiap subuh, enam hari dalam seminggu membersihkan jalan sepanjang 3.2 kilometer. Dia seorang tukang sapu, yang setiap hari bekerja memungut sampah yang berselerak di jalanan. Namun jangan sangka yang dia kekurangan harta.

Harian South China Morning Post memberitakan, Yu adalah pemilik 17 apartmen di Wuhan. Nilai asetnya sebesar 1.6 juta dollar US atau lebih dari RM86 juta.

Jutawan yang mengagumkan itu tidak memanjakan diri dengan hasil kekayaannya. Malah dia memilih menjadi pekerja kontrak Kumpulan Pembersih Daerah Chengguan, Wuchang, dengan gaji 1, 420 yuan atau setara dengan RM850 sebulan. Dia melakukan tugas ini semenjak tahun 1998.

Mengapa?

“Saya ingin menjadi contoh baik kepada anak-anak saya. Saya tidak mahu duduk bermalas-malasan, hanya menikmati kekayaan, ” kata beliau, dipetik dari Daily Mail, Sabtu (5/1/2013).

Mengejutkan. Jarang sekali menemui orang yang mempunyai pemikiran seperti Yu Youzhen. Dia tidak mahu anak-anaknya menjadi orang yang manja dan bersuka ria. Ibu kepada dua orang anak ini mempunyai prinsip, gaya hidup berpoya-poya akan merosakkan anak-anaknya dalam jangka masa yang panjang.
Sebelum mengecapi manisnya kejayaan, pada tahun 1980, Yu Youzhen merupakan seorang petani di desa Huojiawa, Wuhan. Dia dan suaminya bekerja keras dan menabung hingga berjaya membeli tanah dan membangunkan tiga buah bangunan lima tingkat. Ketiga-tiga bangunan itu disewakan.

Tahun 2008 menjadi tahun kejayaan bagi Yu Youzhen. Ketika itu, berkat kebijaksanaan kerajaan, tanah serta bangunan miliknya diambil alih. Sebagai ganti, dia mendapat pampasan berupa 21 unit apartmen yang luas. Empat apartmen itu dijual, dan baki 17 apartmen disewakan hingga sekarang

Kekhuatiran Yu Youzhen

Selain menerima pampasan apartmen, Yu Youzhen juga mendapat pelajaran dari peristiwa tersebut. Dia melihat para penduduk desa lain yang turut menerima pampasan lantas menggunakan wang tersebut untuk berjudi dan mengambil dadah.

Kenyataan itu membuat Yu sedar, dia harus bekerja keras agar anak cucunya tidak menemui nasib yang serupa. Untuk dua orang anaknya, Yu mendisiplinkan mereka untuk rajin belajar. Dia bahkan pernah mengancam anaknya:

“Jika kamu tidak bekerja, saya akan mendermakan apartmen-apartmen itu kepada kerajaan, ” katanya, menurut petikan dari Chinasmack.

Buah jatuh takkan jauh dari pohonnya. Berkat didikan keras dari Yu, kedua-dua anaknya pun membesar menjadi pekerja yang rajin. Anak lelakinya kini bekerja sebagai pemandu di kawasan Donghu dengan gaji sekitar RM300 sebulan. Manakala anak perempuannya bekerja di sebuah syarikat dengan gaji sekitar RM900 sebulan.

Nilai Moral

“Bekerja bukannya kerana gaji semata-mata, tetapi member kita hala tuju. Kemalasan adalah kebiasaan yang buruk, ” kata Yu Youzhen.
Tiada sesiapa yang mahu berada dalam kesusahan. Tetapi berada dalam keadaan “selesa” bukan bererti kita layak menjadi malas. Yang penting, bekerja dengan sepenuh hati, halal, dan tidak merugikan orang lain.