Fakta Menarik Mengenai Makanan Sushi

0
185

Makanan sushi sangat popular di Indonesia, bahkan amat popular di restoran Jepun yang menyajikan menu sushi ini. Setiap kali kita mendengar nama makanan sushi ini pasti kita akan merasakan makanan ini berasal sepenuhnya dari negara Jepun. Namun sebaliknya. Inilah antara fakta mengenai sushi yang mesti anda tahu.

  • Sushi bukanlah berasal dari negara Jepun.

Sebenarnya sushi bukanlah berasal dari negara Jepun. Sebelum masuk ke Negeri Matahari terbit, sushi sebenarnya sudah lebih dulu dikonsumsi oleh negara asia tenggara mereka yang tinggal di arah sekitar sungai Mekong. Sushi moden sendiri pertama kali dibuat pada tahun 1800-an oleh Hanaya Yohel.

  • Nasib sushi berubah total

Sushi naik dari street food ke makanan kelas restoran ketika jepun mengalami gempa bumi pada tahun 1923 dan banyak menghancurkan banyak bangunan di situ. Setelah gempa bumi, harga bangunan di Jepun turun dan memungkinkan para penjual sushi membeli bangunan tersebut dengan harga yang paling murah. Sejak itulah sushi yang sebelumnya dijual di pinggir jalan, berubah jadi makanan yang paling atas.

  • Makna kata “Sashimi” cukup literal

Potongan mentah daging dan ikan yang sering disalaherti dengan sebutan sushi sebenarnya adalah sashimi. Kata “Sashimi” memiliki arti yang cukup menarik. Yakni, kata “Sashi” berarti “Dihiris” atau “Ditusuk” sedangkan kata “Mi” berarti “tubuh.”

  • 10 tahun latihan untuk menjadi chef sushi

Untuk menjadi seorang chef sushi tidaklah mudah. Ia memerlukan masa, berbulan-bulan bahkan mengambil masa dalam tempoh bertahun-tahun lamanya. Untuk menggulung sushi harus dengan sempurna, dan teliti. Ia memerlukan waktu 10 tahun untuk berlatih membuatnya. Seorang chef sushi berlatih secara ekstensif selama dua tahun tentang nuansa dalam proses pembuatan sushi sehingga berjaya.

  • Pisau sushi diasah setiap hari

Untuk memotong ikan, pisau yang digunakan oleh pembuat sushi adalah keturunan langsung dari pedang samurai, dan pisau diasah setiap hari.

  • Sushi harus dikonsumsi segera setelah dibuat atau dibeli

Sushi yang disimpan di freezer mulai berubah asam dan akan menghilang selera untuk dimakan. Itu kerana ikan yang digunakan dalam sushi menjadi teroksidasi setelah dipotong dan terpapar di udara.

  • Sushi hendaklah dimakan dengan tangan

Menurut petua dahulu kala, cara memakan sushi dengan benar adalah menggunakan tangan. Sumpit biasanya hanya digunakan untuk makan sashimi, dan hirisan ikan mentah.

  • Maki-zushi dapat nama dari mat

Tikar bambu yang memberikan gulungan sushi bentuk silinder mereka dipanggil makisu dalam bahasa jepun. Walaupun sushi gulung adalah bentuk sushi yang paling popular di barat, orang jepun sering lebih suka nigiri sekeping ikan ditekan di atas jalur beras dengan tangan. maki-zushi mempunyai kelebihan untuk membolehkan bahan-bahan lain seperti lobak merah, timun, untuk menambah rasanya.

  • Beberapa penyakit yang dapat ditularkan lewat makan sushi termasuk cacing, dan parasit dan lain-lainnya.

Menurut beberapa orang, sushi dapat menyebabkan infeksi bakteri. Justeru itu, kita disarankan agar tidak selalu makan sushi kerana sushi akan menjejaskan kesihatan kita sendiri.

  • Nasi sushi disebut sumeshi (beras rasa cuka) atau shari.

Menurut kata ‘Shari’ secara harfiahnya berarti ‘jenazah Buddha’ kerana warna nasi yang sangat putih mengingatkan orang akan murninya jasad Buddha.

  • Menurut Oxford English Dictionary, penyebutan kata ‘sushi’ yang paling awal dalam bahasa Inggeris dapat ditemukan dalam sebuah buku tahun 1893 berjudul Japanese Interior.

Namun ada referensi sporadis untuk kata sushi di berbagai sumber tulisan bahasa Inggeris lainnya yang berasal dari tahun 1873.

  •  Ikan digunakan untuk membuat sushi

Di restoran Jepun, gulung dan sushi lebih suka dibuat daripada ikan yang baru ditangkap yang belum dibekukan. Tetapi hidangan sedemikian amat mahal, jadi ia hanya disajikan di restoran-restoran elit. Tukang masak yang membuat sushi memilih ikan yang terbaik dan paling segar, supaya pelanggan tidak mendapat keracunan. Untuk memberi kelazatan pada sushi itu, chef memberi perasa wasabi sebagai perisa tambahan. Perasa ini, yang mempunyai rasa yang amat tajam, tetapi ia boleh meneutralkan tindakan pelbagai mikroorganisma yang ada.

Itulah merupakan fakta menarik mengenai makanan sushi yang harus diketahui oleh penggemar sushi khususnya. Jadi, janganlah mengamalkan pemakanan sushi ini setiap hari kerana ia tidak baik untuk kesihatan khasnya untuk anak muda.



Berminat nak mulakan bisnes sendiri?


Dapatkan Konsultansi Bisnes


    [anr_nocaptcha g-recaptcha-response]


    Lihat artikel menarik yang lain